Novella~My LoVe 14

Friday, March 6, 2009



BAB 14


Dynaz mengikut sahaja di belakang Dennis.Lelaki itu kelihatan begitu bergaya sekali berjalan dihadapannya,ukuran badan antara dirinya dengan lelaki tersebut kelihatan jauh berbeza sekali.Dennis mempunyai susuk tubuh gaya model antarabangsa.Ketinggiannya yang mencecah enam kaki satu inci itu kelihatan gagah sekali dengan susuk tubuhnya yang bidang itu.

Kulitnya yang putih bersih itu kelihatan terserlah sekali apabila lelaki itu mengenakan sepasang suit dan berjaket labuh yang berwarna hitam.Sungguh Dennis merupakan lelaki yang paling bergaya yang pernah dilihat oleh Dynaz.Tetapi sayang, segala kesempurnaannya hilang dimata Dynaz apabila kelakuannya yang sebenar terserlah dihadapan matanya Dynaz sendiri.


Dynaz membetulkan sweater tebal yang berwarna coklat tua yang dipakai olehnya.Inilah baju yang dihadiahkan mamanya ketika pertama kali dirinya menjejaki bumi Korea ini.Kelembutan fabrik baju itu menambahkan keselesaan bagi Dynaz.Langkahnya diatur laju lagi apabila Dennis dihadapannya kini semakin menjauh kehadapan.Mungkin pemakaian baju kurung di dalam membuatkan langkahnya agak terbatas.

Kini mereka berada dihadapan sebuah lift yang begitu cantik,penjaga di pintu lift tersebut menundukkan kepalanya sekali tanda menghormati Dennis dan menekan butang untuk membuka lift tersebut.Apabila pintu lift terbuka Dennis masuk dan Dynaz mengikutinya di belakang.

“Mulai hari ini rumah kita di sini.”Dennis bersuara,dirinya memasukkan sekeping kad di bahagaian yang disediakkan pada butang-butang di dalam lift tersebut,dirinya menekan kata-kata kunci dan lift tersebut mula bergerak menuju destinasi yang dipilih oleh Dennis.Dynaz hanya melihat,dirinya diam membisu.Mendengar sahaja mamanya membenarkan dirinya dan Dennis berpindah membuatkan dirinya dilanda kegusaran.Dirinya bingung mengapa mama dan papanya membenarkan perkara ini terjadi sedangkan wanita itu sebelum ini berkeras tidak mahu berpisah dan tinggal berasingan dari Dennis dan dirinya.Kepalanya kini berserabut.

Pintu lift terbuka dan Dennis mengambil semula kad yang dimasukkannya.Dynaz tersentak melihat pemandangan yang tersaji di hadapan matanya kini.Dirinya berjalan keluar dari lift tersebut.Mengapa dirinya kini berada di dalam sebuah rumah?seolah-olah lift tersebut merupakan pintu bagi rumah ini.Dirinya berjalan-jalan di dalam rumah tersebut.

“Ini penthouse yang aku beli,cantik kan.”Dennis bersuara kepuasan,senyuman manisnya terpamer indah di bibirnya menampakkan betapa kacaknya wajah milik anak muda itu.Inilah kali pertama diri Dynaz melihat lelaki tersebut mempamerkan segaris senyuman yang benar-benar ikhlas dari diri lelaki tersebut.Dennis membuka jaket labuhnya,dirinya meninggalkan Dynaz yang masih terdiam membisu itu.

Segala persiapan rumah tersebut sudah tersedia rapi,perabot sudah disusun kemas.Segala-galanya sempurna,tidak perlu untuk bersusah payah bagi memindahkan barang lagi.Ternyata betapa Dennis sudah lama menyempurnakan rumah tersebut.


Rumah tersebut kelihatan luas sekali,perabotnya tidak begitu banyak tetapi kelihatan begitu mewah sekali.Simple dan bergaya.

Dynaz berjalan menghampiri sebuah akuarium besar di bahagian dapur rumah tersebut.Cantik sekali!ikan-ikan yang berwarna warni berenang-renang bebas menambahkan lagi keceriaan di dalam akuarium tersebut.

Dirinya berjalan menghampri ruang tamu rumah tersebut yang kelihatan begitu mewah sekali.Sofa yang indah dan set television yang besar dan bergaya terpampang luas di hadapan matanya kini.Sungguh Dennis bertuah dilahirkan di dalam keluarga yang berada seperti ini.Apa sahaja yang diingininya pasti akan dapat dimilikinya.

“Hey,kau datang sini.”tiba-tiba Dennis memanggil Dynaz.Dirinya kini berada di atas katil yang kelihatan empuk sekali.Dynaz tergamam,dirinya cepat menghampiri lelaki tersebut.Sebuah katil yang besar terhias di kawasan tersebut.Disebelahnya sebuah meja dan kerusi bekerja yang begitu bergaya sudah tersiap bagi kemudahan Dennis.Dynaz tersentak apabila dirinya melihat sebuah piano terletak megah di sebuah sudut berdekatan kawasan itu.Wajahnya tergamam,piano itu betul-betul menarik minatnya.Betapa dirinya merindui bermain alat musik tersebut.

“Ambil ni.”selamba Dennis menghulurkan sekeping kad dan sebuah telefon bimbit kepada Dynaz.Dynaz cepat mengambil barang-barang tersebut dari tangan sasa milik Dennis.Dirinya membelek-belek barang tersebut kehairanan..

“Tu kad nak enter rumah ni.Password,70187.Cell phone tu aku beri untuk kemudahan kau.Kau boleh call siapa saja yang kau nak.Tapi ingat kalau mama dan papa call,kau kena cepat khabarkan pada aku terutama sekali jika diaorang nak datang sini.Faham?”ringkas sekali penerangan Dennis membuatkan Dynaz terkulat-kulat.Sungguh dirinya tidak mengetahui apa yang diterangkan lelaki itu tetapi cepat dirinya mengangguk faham supaya tidak membangkitkan kemarahan lelaki tersebut.Dennis menarik nafas dalam,dirinya memerhati wanita yang kini berada dihadapannya kini.Dynaz masih membelek-belek barang yang kini berada di genggamannya itu.

“Kau dah tolong aku keluar dari rumah tu,so..aku akan hadiahkan kau sesuatu.Ikut aku.”Dennis bersuara mendatar,tiada sebarang riak yang terhasil di wajahnya.Tangan Dynaz dipegangnya,dirinya berjalan menuju kesebuah bilik.Dynaz hanya menurut,dirinya tidak mahu membantah kerana dirinya tahu betapa tingginya risiko yang harus ditempuhinya jika membantah kata-kata lelaki tersebut.


Sesampainya di bilik tersebut lelaki itu membuka cermat pintu bilik tersebut.Diri Dynaz di bawanya memasuki bilik tersebut.Ternyata bilik tersebut indah sekali,sebuah katil yang indah dan kemas terpamer di hadapan mata Dynaz.Bilik tersebut lengkap dengan set sofa yang bergaya sekali.Dekorasi bilik yang bertemakan santai dan romantis itu kelihatan indah sekali di penglihatan wanita tersebut.

“Ini buat kau,bilik ini aku beri untuk kau.”Dennis bersuara selamba sambil duduk selesa di salah satu sofa di dalam bilik tersebut.Dynaz terkejut dengan kata-kata Dennis,anak matanya membulat.Apa yang telah dilakukannya sehingga Dennis berkelakuan baik dan memberikan hadiah seumpama ini kepada dirinya?

“Kau jangan salah sangka.Aku beri semua ini kerana dengan kebodohan kau aku dapat kebebasan aku.So ini merupakan hadiah buat kebodohan kau tu.”cepat Dennis membetulkan keadaan supaya Dynaz tidak tersalah sangka menganggap dirinya begitu baik menghadiahkan bilik sebegini indah buatnya.Dennis memandang terus ke wajah Dynaz yang sekarang ini berubah wajahnya.

“Apa maksud abang?Naz tak faham..”Dynaz mula bersuara,dirinya sekarang terasa dipermainkan.

“Urmm..kau ingat tak pengakuan kau hari kau sakit tu?masa kau kata tak mahu diteman aku.Actually memang kata-kata macam tu yang aku mahu keluar dari mulut kau.”pandangan Dennis kini semakin galak mempermainkan Dynaz.Wajahnya tersenyum puas.

“Betapa kau mahu berpindah dari rumah itu sampai sakit teruk sedemikian rupa,dan betapa kau marah kepada aku kerana tidak mahu mengikuti kata-kata kau supaya berpindah rumah hinggakan kau tidak mahu ditemani aku.”Dennis mula memberikan gambaran sebenar penipuan yang dilakonkannya itu hingga memperoleh kejayaannya.Dynaz tergamam,dirinya tidak menyangka bahawa lelaki tersebut sanggup mempermainkan dirinya sedemikian rupa.

“Aku yang rancang segalanya tetapi kau yang dianggap mind master dalam hal ini oleh mama dan papa.So,kau memang berhak untuk memiliki hadiah ini.”tambah Dennis lagi.Senyuman manisnya kini menikam di jantung Dynaz.Mengapa dirinya harus dipersalahkan sedangkan bukan kerelaan hatinya untuk berpindah dari rumah mertuanya.Dennis begitu bijak bermain kata-kata,lelaki licik itu pandai mempermainkan dirinya.Sungguh kejam.Dynaz terduduk dilantai,sungguh dirinya tidak dapat menerima segala percakapan yang diucapkan lelaki tersebut.Kini apa yang mampu dilakukannya ialah hanya untuk terus meratap nasibnya bersama-sama tangisan yang kini mengalir lebat membasahi pipinya.Dennis tersenyum puas,dirinya mendekati Dynaz lalu menundukkan badannya bagi melihat wajah sedih itu.

“Oh..jangan menangis,kalau kau dengar segala kata-kata aku don’t worry tiada apa-apa akan berlaku malah kau juga akan mendapat ganjarannya.”Dennis berkata-kata sinis dihadapan wajah yang kini dibasahi air mata itu.Dirinya tersenyum manis melihat segala duka di wajah wanita tersebut.Memang itu yang diingini olehnya,tanggisan yang tiada titik hujungnya.

“Tak perlulah kau nak meratapi nasib.Sekali kau dah jadi milik aku,bererti selamanya akan kekal begitu.Lagipun bukan ke kau yang mahu menjadi isteri aku?”kenyitan mata dan senyuman nakal Dennis menambahkan lagi kesengsaraan di hati Dynaz.Dennis bangun dari tunduknya,dirinya berjalan menuju kearah pintu bilik tersebut.Wajahnya riang sekali.Dirinya puas memperlakukan begitu keada Dynaz.Wajah Dynaz yang kesedihan dan kesengsaraan itu seumpama trofi yang dimilikinya bagi kejayaan yang diperolehinya.

“Ha’ah!terlupa aku..malam ni aku adakan party di rumah ni.Kau siap cantik-cantik ye.”gelak tawa Dennis didengari sepi oleh Dynaz.Kini tiada apa lagi erti hidup ini buat Dynaz.Dirinya dipermainkan dengan senang sekali oleh lelaki yang sepatutnya melindunggi dirinya itu.Dynaz menangis sepuas-puasnya ketika itu.



Diluar musik rancak berbunyi kuat sekali,gelak tawa dan gurau senda jelas sekali dipendengaran Dynaz.Dirinya memeluk lututnya rapat ke dadanya.Sebentar tadi Dennis masuk ke bilik mengarahnya membersihkan diri dan bersiap untuk keluar meraikan parti yang diadakannya itu.Lelaki itu memberikan tempoh selama sejam untuk dirinya bersiap.Dirinya ditinggalkan dengan sepasang blouse singkat berwarna kuning cair yang sememangnya tidak pernah dipakainya sepanjang hidupnya ini. Dynaz masih berkemban dengan tuala tebal berwarna putih membaluti tubuhnya.Rambut basahnya kini semakin mengering.Dirinya diam membisu,blouse di atas katil bersebelahnnya dipandang sepi.Sungguh dirinya tidak akan memakai pakaian sedemikian rupa.Tetapi apakah reaksi Dennis apabila melihat dirinya mengenakan pakaian selain dari yang diberinya itu?Mungkin amarah lelaki itu akan menggila dan akhirnya dirinya akan menjadi mangsa.Ya!dirinya yakin akan telahannya itu.lama Dynaz diam tidak bergerak,dirinya kini bingung.

Tiba-tiba pintu biliknya dibuka,dihadapannya kini Dennis berdiri melihat kearahnya.Pandangan lelaki itu tajam sekali apabila menuju kearahnya.Dynaz tersentak,dirinya tidak bersedia untuk menerima kedatangan dari Dennis ketika itu.Tanpa sempat dirinya mencapai selimut untuk menutupi bahagian tubuhnya yang terdedah,lelaki itu terlebih dahulu mencengkam tangannya.Dynaz tergamam.

“Masa dah cukup.Kenapa kau tak pakai baju tu lagi hah?!”Dennis bersuara tinggi,kini lengan Dynaz berada kemas di dalam genggamannya.Wajah Dynaz tidak berani bersua wajah lelaki itu.Dirinya diserang malu,dengan keadaan dirinya yang terdedah sedemikian rupa.Tidak pernah walau sekalipun dirinya dilihat oleh lelaki lain dalam keadaan tersebut.

“Naz..tak nak pakai baju tu..”Dynaz bersuara terketar-ketar,sungguh dirinya tidak sanggup untuk mengenakan pakaian sedemikian rupa pada tubuhnya.Wajahnya kini masih menunduk.Dennis melepaskan lengan Dynaz,dirinya bengang dengan kedegilan wanita dihadapannya kini.

“Tolonglah..abang..Naz tak nak pakai baju tu..”suara Dynaz mula merintih.Dennis mencekak pinggang,amarahnya kini menggunung.Dirinya sendiri tidak mengetahui mengapa marahnya selalu menyinga apabila Dynaz menolak kemahuannya.Seakan dirinya tidak mampu untuk mengawal perasaan amarahnya itu.

“Ok!kau tak nak pakai baju tu,fine!you already wear what you wanna wear,right?So,come on.”Dennis merangkul Dynaz dari katil yang diduduki Dynaz.Jantung Dynaz berdegup kencang.Tak mungkin Dennis ingin membawanya keluar dengan keadaannya yang hanya berkemban itu.Jiwa Dynaz bergetar kuat.

“Abang apa ni?tak kan Dynaz nak pakai macam ni keluar.”Dynaz meronta-ronta di dalam rangkulan lelaki tersebut.Dirinya tidak mahu dimalukan dihadapan rakan-rakan lelaki tersebut.Dennis menghentikan langkahnya,Dynaz dilepaskan dari rangkulannya.Matanya tajam memanah anak mata milik Dynaz.Itu sudah cukup membuatkan seluruh tubuh Dynaz menggeletar ketakutan.

“Tolonglah.. abang.. Naz rayu jangan buat macam ni pada Naz”akhirnya Dynaz melutut di kaki lelaki tersebut,dirinya kini benar-benar merayu agar lelaki itu memahami kesulitan dirinya kini.

“Pilih antara dua,nak keluar macam ni atau pakai baju tu.”Dennis memberikan pilihan yang sememangnya langsung tidak memihak kepada dirinya.Betapa kejamnya lelaki itu memperlakukan dirinya sedemikian rupa.Dynaz terduduk tidak berdaya di hadapan kaki Dennis,dirinya benar-benar sedih dengan keputusan Dennis yang masih tidak berubah itu.Tidak kasihankah lelaki tersebut pada dirinya yang lemah ini?Lama dirinya terduduk di situ,membuatkan Dennis mula dirasuk kemarahan.

“Ok,fine!kita keluar macam ni saja!susah sangat nak buat keputusan!”lengan wanita itu ditariknya keras,membuatkan Dynaz terjerit kesakitan.

“Argh..abang sakit..baiklah..baiklah Naz pakai baju tu..”suara Dynaz kini keserakkan menahan kesakitan dan kesedihan dihatinya.Dennis menarik nafas dalam,sekali lagi dirinya menang dalam permainan ini.Dynaz mengurut-urut perlahan lengannya apabila dilepaskan oleh Dennis,kesakitannya masih terasa.Kulit putih gebu Dynaz kelihatan kemerahan bekas cengkaman tangan lelaki tersebut.Dennis tersenyum puas,kini dirinya melihat terus kearah wanita yang berada dihadapanya kini.Menyedari tenungan nakal Dennis,Dynaz mula menutup bahagian dadanya yang agak terdedah itu dengan kedua-dua tangannya.Kini Dennis tersenyum manis penuh menggoda,dirinya punya satu idea yang akan menambah kesengsaraan wanita tersebut.

“Memandangkan kau gagal bersiap dalam tempoh masa yang aku tetapkan,maka kau perlu menerima satu hukuman dari aku.”kata-kata Dennis begitu tersirat sekali,dari pandangannya yang menggoda itu,Dynaz dapat rasakan sesuatu.Dennis kini berada betul-betul dihadapannya.Dynaz menelan liur,dirinya gementar ketakutan.


Tiba-tiba Dennis merentap kuat kain tuala yang dipakainya,menampakkan segenap inci tubuhnya yang gebu itu.Dynaz tersentak,semuanya berlaku dengan cepat sekali sehinggakan dirinya tidak sempat berbuat apa-apa.

“Now,bersiap depan aku.”Dennis bersuara serius,dirinya kini duduk bersilang panggung di atas sebuah sofa yang mengadap terus kearah Dynaz yang tanpa seurat benang itu.Tangan Dennis disilangnya ke dadanya,renunganya tajam sekali melihat setiap inci tubuh milik Dynaz.


Dynaz kini seperti tercabut nyawanya.Rohnya terasa melayang ke udara meninggalkan jasadnya yang kaku tidak bergerak.Perasaanya kini bercampur baur malu,sedih,takut,benci dan marah semua berkumpul menjadi satu.Air matanya kini terasa cepat sahaja ingin mengalir,tanpa membuang masa dirinya mencapai blouse kuning yang terdampar elok di atas katilnya.Matanya langsung tidak melihat kearah lelaki yang kini sedang melihat dirinya itu.Dennis berubah sangat berubah,lelaki itu kini tidak menghormati dirinya lagi.Sungguh memedihkan…Kenangan silamnya datang bermain dimindanya..



“Abang..macam mana nak pakai gaun ni?”Dynaz bersuara kepada abang Dennisnya,dirinya tidak mengerti bagaimana harus dirinya memakai gaun yang dihadiahkan oleh mamanya itu kerana selama ini dirinya yang hanya berpakaian lelaki tidak pernah memakai pakaian sebegini rupa.Dennis tersenyum manis,dirinya membetulkan kedudukan riben pada gaun tersebut supaya kelihatan mudah bagi Dynaz memakainya.

“Ni,abang dah betulkan ribennya,so..senang sikit Naz nak pakai.”Dennis memberikan gaun tersebut kepada Dynaz.Wajah Dynaz masih keliru,dirinya tidak tahu memakai pakaian tersebut walaupun dirinya sangat mengingininya.

“Abang marilah tolong pakaikan Dynaz..”manja sekali suara Dynaz mengharap abangnya dapat membantu dirinya memakai pakaian tersebut.Lengan Dennis dipegangnya erat.

“Tak bolehlah Naz..Lelaki kalau hormatkan perempuan,tak boleh lihat perempuan tu salin baju tau.”Dennis bersuara,manis sekali.Dynaz menarik wajah tetapi cepat dirinya mempamerkan segaris senyuman buat Dennis.

“Jadi abang ni hormatlah dengan Dynaz ye?”comel sekali suara Dynaz gembira dan riang memikirkan abangnya itu sangat menghormati dirinya.Dennis mengangguk sekali,dirinya memberikan senyuman begitu manis dan mengusap lembut pipi milik Dynaz.



Terasa dirinya disayangi ketika itu,betapa dirinya merindui abangnya yang dahulu begitu kasih dan menyayangi dirinya tetapi segalanya berubah kini.Dennis bukanlah seorang lelaki yang boleh mengasihi dirinya sebaliknya lelaki itu kini senang dengan menyiksa dan menghukum dirinya terus-terusan begini.Sungguh Dynaz tidak mengerti mengapa sikap baik abangnya itu sekejap sahaja boleh berubah sedimikian rupa.Dirinya mendambakan abangnya yang dahulu…


Dynaz duduk diam di satu sudut,lama dirinya ditinggalkan sendirian di situ.Keadaan parti yang menjelikkan membuat Dynaz tidak berani untuk meneruskan pandangannya memandang keadaan sekeliling.Di mana-mana sahaja botol-botol arak disaji megah bagi menghilangkan rasa dahaga para tetamu,pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan tanpa had batas terbentang luas di hadapan matanya.Seolah-olah mereka di situ seperti tidak mempunyai maruah diri untuk dipertahan dan dijaga.Musik yang semakin menggila membuatkan mereka yang hadir asyik sekali dengan aksi-aksi ghairah mereka.Ia menambahkan lagi perasaan loya Dynaz ketika itu.Dirinya benar-benar tidak dapat bertahan di situ.

“Hi..you ni wife Dennis kan?”tiba-tiba seorang perempuan datang menghampiri Dynaz.Wanita tersebut cantik sekali,baju yang dipakainya hampir menampakkan keseluruhan dadanya.Dynaz cepat menarik pandangannya.

“How sweet..pandai Dennis pilih perempuan macam you..”wanita tersebut duduk rapat disamping Dynaz yang kelihatan tidak selesa itu.Dynaz cuba memberikan senyumannya kepada wanita tersebut tetapi kelat senyumannya.

“Janganlah tension sangat..rileks ok? You kena biasakan diri dengan ini..This is Dennis life.You must to adapt it.Perlahan-lahan,all will be ok.”wanita tersebut mula mengusap-usap lembut rambut panjang milik Dynaz.Sebelah tangannya lagi memegang erat paha milik Dynaz.Senyuman yang menggoda dipamerkan wanita tersebut,kini pipi Dynaz menjadi mangsa usapan tangan mulus wanita tersebut.Dynaz betul-betul gementar,hatinya tidak keruan.Manakan bisa seorang perempuan memperlakukan gaya seperti seorang lelaki yang sedang menggoda seorang wanita.Cepat Dynaz bangun dari kerusinya dan mengatur langkah jauh meninggalkan wanita pelik tersebut.Jantungnya kini berdegup kencang,dirinya gentar dengan segala kelakuan orang disekelilingnya kini.Manusia pelik!sungguh pelik mereka ini.Debaran di dadanya semakin bertambah ketika dirinya dipandang tajam oleh lelaki-lelaki disekelilingnya.Dirinya hampir menitiskan air mata apabila tangannya direntap oleh seorang lelaki yang tidak dikenalinya.Dirinya sedaya upaya menarik kembali lengannya itu,tangisan ketakutan mula mengalir di pipinya.Mak,abah..tolong selamatkan Naz..


Nyanyian serta musik yang kuat dan liar membuatkan orang sekeliling asyik dengan tarian dan aksi masing-masing tanpa mengendahkan Dynaz yang berjalan tanpa arah sambil menangis ketakutan.

Dirinya cepat mencari pintu biliknya,tetapi tiba-tiba dirinya terlihat satu adegan yang amat menyakitkan matanya.Dynaz tergamam,dirinya terpaku melihat Dennis yang kini bersama tiga wanita sedang ghairah bermesra di kahlyakkan ramai.Aksi mereka panas sekali,tegukkan air arak menjadi satu kewajiban pada diri mereka ketika itu.Sungguh Dynaz tidak mampu berbuat apa-apa,hatinya kini luluh berkecai.Dihadapan matanya kini suaminya melakukan perkara yang amat menyakitkan hatinya.Deraian air mata kini berguguran jatuh tanpa henti membawa pergi segala keyakinan yang masih bersisa di dalam jiwa Dynaz.Dirinya tidak lagi rela untuk disiksa sedimikian rupa.Sungguh memedihkan dan memeritkan.



Dirinya kini tekad dengan keputusan yang ingin dilakukan ini.Tanpa berlengah masa Dynaz mengambil segala dokumen pengenalan dirinya dan dimasukkan ke dalam tas tangannya.Dirinya harus pantas melakukan perkara ini.Semalamam Dennis berparti tanpa henti,dan kini lelaki tersebut sedang asyik dibuai lena.Sungguh inilah peluang keemasan untuk dirinya melepaskan diri dari cengkaman lelaki tersebut.

Ya!inilah keputusan yang paling gila yang pernah dibuat olehnya,dirinya membuat keputusan untuk lari dari semua masalah ini.Tidak mahu terlibat lagi dengan Dennis,mama ataupun papa.Dirinya tidak mahu ada apa-apa hubungan bersama Dennis.Dirinya perlu buang segala-galanya tentang Dennis.Dirinya nekad.


Dengan berpakaian baju kurung yang dipakainya pagi itu,dirinya kini berada di tengah-tengah kota yang sememangnya asing bagi dirinya.Perjalanannya tidak terasa letih sebaliknya dirinya berasa bebas.Sudah lama dirinya tidak berasa perasaan sedemikian rupa,bebas untuk berjalan ke mana dirinya suka,bebas untuk melakukan apa yang disukainya,dan bebas untuk menentukan apa yang hendak dilakukannya.Dynaz tersenyum manis,dirinya menghirup udara segar.Hatinya berbunga.Dirinya berjalan lagi tanpa henti,kemana arah tujunya tidak dihiraukannya.Berbekalkan dengan hanya tas tangan dirinya cepat bergerak tanpa menimbulkan sebarang kemusykilan dari orang ramai.Dirinya bernasib baik kerana wang saku yang diberi Dennis kepadanya masih lagi tersimpan kemas di dalam tas tangannya.Maafkan Naz mama dan papa sesungguhnya Naz sudah tidak tahan lagi untuk bergelar isteri kepada Dennis.Maafkan Naz.


Ketika ini dirinya amat merindukan ibu dan bapanya yang berada di kampung, mahu sahaja dirinya sekarang ini terbang pulang ke Malaysia tetapi wang yang dimilikinya tidak mencukupi untuk dirinya membeli walau sekeping tiket penerbangan untuk pulang ke tanah airnya itu.

Bas awam berhenti tidak jauh dari tempatnya berdiri.Dirinya tersenyum riang,kini dirinya membuat keputusan untuk meneruskan perjalanannya dengan menggunakan bas tersebut.Cepat Dynaz berlari mendapatkan bas dihadapannya itu.Senyuman manisnya tidak lekang dari bibirnya.



Kepala Dennis berat sekali ketika ini,dirinya berjalan terhuyung-hayang menuju ke bilik air.Dirinya berasa sungguh letih akibat berpesta sepanjang malam.Imbas wajah sempurnanya di cermin membuatkan Dennis tersenyum menggeleng.Kulit lehernya yang penuh dengan warna kemerahan,jelas sekali dipandangannya.Sungguh dirinya tidak teringat dengan berapa wanita dirinya bermesra semalam.Itulah malam kebebasannya,dirinya berpesta hingga lewat 12 malam.


Ahhh…Dennis menghembuskan nafas kuat apabila dirinya mengeliat keletihan.Berada di dalam bilik shower yang berkaca lutsinar itu,dirinya membiarkan deraian air jatuh mencurah-curah membasahi tubuh gagahnya yang keletihan itu.Terasa tenang dan nyaman sekali.

Tiba-tiba dirinya teringatkan sesuatu.Dynaz!ya,sepanjang malam dirinya langsung tidak mempedulikan wanita tersebut.Dirinya sengaja meninggalkan Dynaz untuk membiarkan Dynaz menyesuaikan dirinya dengan keadaan ketika itu.Kini Dennis tersenyum manis,dirinya yakin wanita kolot seperti itu pasti tidak dapat menyesuaikan diri dengan apa yang berlaku semalam.Tentu Dynaz kini sudah cukup tersiksa dengan apa yang terjadi,itulah yang diingini olehnya.Senyuman puas Dennis terpamer indah di bibir sensualnya.Dynaz..isterinya itu terlampau bodoh sehinggakan membenarkan dirinya menindasnya sesuka hati.Imbasan bentuk badan milik Dynaz kini bermain di mata tajam Dennis.Dirinya menghembuskan nafas perlahan,kulit dan bentuk tubuh wanita itu yang begitu sempurna tiba-tiba sahaja membuatkan dada Dennis bergelora pantas.Melihat Dynaz didalam keadaan seperti itu membuatkan diri Dennis dipengaruhi nafsunya.Dennis kini menguak kebelakang rambutnya yang basah menampakkan keseksian pada wajah maskulin itu.Dirinya cuba mengatur kembali nafasnya yang kian mendesah.



Kini Dennis sudah berpakaian lengkap untuk keluar bertemu satu-satunya rakan baiknya di dunia ini,Henney.Lelaki itu kini sudah pulang dari tugas syarikatnya yang penting di Dubai.Bermacam-macam yang ingin diceritanya kepada rakannya itu,dengan cepat kunci keretanya yang tersadai di atas meja kerjanya diambil.Dirinya menuju terus kearah lift yang merupakan pintu rumahnya itu.

Tiba-tiba dirinya terhenti,langkahnya mati di situ.Dirinya hairan Dynaz tidak dilihatnya seharian suntuk.Tidak laparkah wanita itu?selalunya Dynaz akan datang kepadanya untuk bertanyakan tentang makanan.Sememangnya dirinya amat menyukai wajah Dynaz ketika meminta makanan kepadanya.Wajah Dynaz yang kelaparan sungguh mencuit hatinya,ketika itu dirinya akan mempermain-mainkan lagi perasaan wanita itu.Sungguh menyeronokkan apabila Dynaz akan melakukan apa yang diingininya dengan patuh sekali.Terasa dirinya berkuasa sekali.

Dennis ketika ini membuka pintu biliknya Dynaz,hatinya berbunga riang.Pelbagai idea yang lahir di fikirannya untuk menggenakan wanita naïf tersebut.Menjejakkan kaki di dalam bilik yang sunyi itu tiba-tiba membuatkan Dennis kehairanan.Dimanakah Dynaz?kelibat wanita itu tidak kelihatan di mana-mana pun di dalam bilik tersebut.Sunyi sekali seperti tiada berpenghuni.Dennis mengerutkan keningnya,dadanya berdebar.Dengan cepat dirinya membuka almari pakaian wanita tersebut.Segalanya masih kemas,pakaian semua disusun rapi.Hati Dennis tetap merasakan sesuatu.Tiba-tiba dirinya menyedari bahawa tas tangan berwarna kelabu yang sememangnya sering dibawa Dynaz kemana-mana tiada.Dengan tiba-tiba amarahnya menggunung.Dirinya menolak kuat pintu almari yang dibukanya itu.

“Damn! She ran away!”cepat Dennis berlari keluar dari rumahnya.Kemarahannya menggila,sungguh dirinya tidak menyangka Dynaz begitu berani melarikan diri daripadanya.Tidak sedarkah wanita itu bahawa dirinya akan dihukum teruk apabila ketemu olehnya nanti.Dynaz sememangnya tidak serik!wanita itu sememangnya menyusahkan dirinya.



Dynaz tersedar dari tidurnya apabila dirinya dikejutkan oleh seseorang.Dirinya memisat-misat matanya yang masih kabur itu.Lelaki dihadapannya kini melihatnya dengan kehairanan.Tiba-tiba lelaki itu bercakap sesuatu kepada dirinya,bahasa yang sering didengari Dynaz tetapi tidak pernah difahaminya walaupun sepatah.Dynaz mengurut-urut perlahan lehernya yang berasa lenguh.Tiba-tiba dirinya tersentak,cepat dirinya berdiri dari kerusi yang didudukinya itu.

“Oh,sorry..sorry I’m verry sorry..”berkali-kali Dynaz menunduk kepalanya memohon maaf kepada lelaki tua dihadapanya kini.Sungguh dirinya tidak menyedari bahawa bas yang dinaikinya kini sudahpun berhenti di stesen yang terakhir.Kenyenyakkan tidurnya membuatkan dirinya leka.Lelaki tua tersebut hanya memberikan senyuman kepada dirinya.Dynaz membalas senyuman itu,dirinya berjalan menuruni anak tangga bas tersebut.

“Ahhh…kau kat mana ni Dynaz?”Dynaz melepaskan nafas kuat,dirinya bertanya-tanya kepada dirinya sendiri.Senyumannya masih terpamer indah dibibirnya.Dirinya berasa tenang dan damai sekali walaupun dirinya keseorangan di situ.Hari kini sudahpun berubah ke waktu malam,deretan lampu-lampu indah menghiasi jalan menambahkan lagi keceriaan di kawasan itu.Kesejukkan mula meresap ke tulang putihnya.

“Sejuknya..”Dynaz berjalan-jalan anak,dirinya memeluk tubuhnya.Baju kurung cotton yang dipakainya kini terasa begitu nipis sekali.Pada siang hari dirinya masih boleh berjalan-jalan dengan berpakaian sebegini tetapi pada waktu malam seperti ini kesejukkan membuatkan Dynaz tidak dapat bertahan lagi.Tubuhnya menggigil,dirinya sungguh menyesal kerana tidak dibawa sekali jacket yang tebal bersamanya.

“Aku harus cari tempat berteduh..”Dynaz berkata-kata di dalam hatinya.Tubuhnya yang semakin menggigil itu dipeluk erat oleh dirinya sendiri.



Berjalan kini seorang diri di sebuah lorong yang agak gelap membuatkan Dynaz berasa kurang enak.Dirinya terasa seperti diperhatikan oleh sesuatu.Cepat langkahnya diatur,perutnya yang berbunyi kelaparan tidak diendahkannya.Dirinya terhenti,Dynaz pusing kearah belakangnya sungguh dia berasa seperti ada seseorang yang sedang mengikuti dirinya daripada belakang.Di situ seorang lelaki berjalan selamba mengikutnya,tetapi pandangan lelaki tersebut tidak melihat kearahnya.Seperti lelaki tersebut juga ingin melalui jalan tersebut.Walaupun begitu diri Dynaz masih lagi merasakan sesuatu,tas tangannya dipegang erat.Dirinya mempercepatkan langkahnya.Lelaki tersebut kini berada hampir dengan dirinya,Dynaz cuba berlagak selamba.Dirinya menenangkan dirinya,tidak ada apa-apa yang harus ditakutkan lelaki tersebut cuma melalui jalan ini sama seperti dirinya.Jangan risau.


Tetapi tiba-tiba tanpa disedarinya lelaki tersebut merampas tas tangan di dalam pegangannya.Dirinya betul-betul tergamam dengan apa yang terjadi,lelaki itu kini berlari meninggalkan dirinya.Hatinya betul-betul terkejut,tetapi langkahnya terkaku dan lidahnya kelu.Inilah kali pertama dirinya mengalami pengalaman seperti ini,jantungnya berdegup kencang.

Dalam suasana yang hening itu tiba-tiba sesuatu objek legap melepasi Dynaz dari belakangnya.Objek itu menjunam tepat ke kepala pencuri tersebut,menyebabkan lelaki itu mengerang kesakitan.Tiba-tiba muncul seorang wanita berjalan mendahului Dynaz,dirinya terus menuju kearah lelaki tersebut.Dynaz terdiam,matanya membulat.Nafasnya turun naik.


Wanita itu memukul sekali lagi lelaki tersebut dengan objek yang dibalingnya tadi dan menyebabkan lelaki itu tidak bergerak lagi.Nafas Dynaz kini semput,dahinya mula dibasahi peluh dingin.Kini wanita itu berjalan kearah dirinya,Dynaz menelan liur kelat.Badannya menggigil ketakutan.Dirinya kini berhadapan dengan wanita tersebut.Wanita itu mempunyai wajah yang cantik dan bersih sekali,membuatkan jiwa Dynaz tiba-tiba sahaja berasa tenang.Senyuman yang diberikan wanita itu kepada dirinya menambahkan lagi keyakinan dirinya bahawa wanita dihadapannya kini bukanlah seorang wanita yang jahat.Tanpa berlengah wanita itu menghulurkan kembali tas tangan Dynaz kepada dirinya.Wanita itu berkata-kata di dalam bahasa korea,ramah sekali.Senyumannya tidak lekang dari bibirnya yang merah bak delima merekah itu.Dynaz menyambut baik huluran wanita tersebut.

“I’m really sorry..actually,I’m not from here..i’m not Korean.”tergagap-gagap Dynaz mengatur ayat.Dirinya tidak selalu bertutur dalam bahasa antarabangsa itu membuatkan dirinya agak susah metuturkan ayatnya.

“Oh..really?!You look like a Korean girl to me..Anyway my name Eun-Jun,what’s your name? and where you come from?”fasih sekali wanita tersebut memperkenalkan dirinya.Dirinya kelihatan begitu ramah dan riang sekali.Kasut bertumit tinggi ditangannya dipakainya ke kakinya.Objek itulah yang dibalingnya kearah lelaki tersebut.Dynaz melihat penampilan wanita tersebut.Dengan berpakaian jacket tebal dipadankan dengan skirt ketat yang singkat serta sarung kaki jaring berwarna merah terang menampakkan wanita tersebut kelihatan seperti wanita-wanita jalang yang bekerja di kelab-kelab malam.Dynaz cepat mengalihkan pandanganya daripada terus melihat penampilan wanita tersebut.Dirinya tidak seharusnya mengadili wanita tersebut dari segi pemakaiannya.Wanita itu baru sahaja menyelamatkan dirinya,sudah tentu wanita itu mempunyai hati nurani yang baik.

“I’m..Dynaz.from Malaysia.”satu-satu perkataan ditutur Dynaz dengan jelas sekali.Mendengar sahaja percakapan Dynaz wanita tersebut terloncat kegembiraan.

“Woah!tak sangka betul kau dari Malaysia!Aku dahulu pernah kerja di sana.”wanita itu bersuara kegembiraan,tawanya membuatkan Dynaz juga turut tertawa.

“Iyeke?!baguslah macam tu.”Dynaz bersuara riang suaranya gembira sekali.Wanita yang bernama Eun-Jun itu memegang erat tangan milik Dynaz dirinya gembira bertemu seorang perempuan yang berasal daripada negara yang sebelum ini pernah didiaminya.Tiba-tiba wanita itu tersentak,anak matanya membulat.Dirinya menepuk dahinya sekali.

“Alamak!sorry..aku dah lewat ni nak pergi kerja.Ok lah aku pergi dulu.”cepat sekali wanita itu mengatur langkah meninggalkan Dynaz.

“Eh,nanti dulu..lelaki ni macam mana?”sempat Dynaz menyoal wanita yang semakin jauh darinya itu.

“Dia pengsan aje,it’s ok.Lelaki memang suka menyusahkan wanita.Kau tu jaga diri kau elok-elok,kalau ada jodoh kita jumpa lagi”suara riang yang kuat dari wanita itu jelas sekali ditelinga Dynaz.Dirinya tersenyum menggeleng memikirkan Dynaz yang masih lagi mengambil berat terhadap lelaki yang hampir meragutnya.Dirinya berjalan semakin jauh meninggalkan Dynaz,

“What a naïve girl.”dirinya tersenyum manis memikirkan Dynaz.




Dennis kini memandu laju kereta sport mewahnya.Dirinya batul-betul diserang cemas apabila dirinya menelefon rumah mama dan papanya dan Dynaz tiada di sana.Kemana lagi wanita itu ingin melarikan diri selain dari ke rumah mama dan papa.Dirinya menghempas kuat stereng keretanya.Sungguh kemarahanya kini menguasai dirinya.Dimana kau Dynaz?!


“Hello ma,how are you?sihat ke?”Dennis memulakan kata-katanya yang manis.Ketika ini dirinya sedang memandu laju ke rumah keluarganya itu.

“Dennis?mama sihat..papa pun sama.Kenapa tiba-tiba phone mama ni?”lembut sekali suara mamanya itu penuh dengan keceriaan.Dirinya tidak menyangka bahawa anaknya itu menelefon ke rumah.Sebelum ini Dennis lah insan yang paling malas sekali untuk menelefon ke rumah.

“I miss u and papa..that’s all”Dennis masih mampu untuk menahan perasaan kalutnya kini.

“Oh..how sweet..after you married with Dynaz,Dennis betul-betul dah berubah..You’ve become to be a sweet son to me..Tell me,macam mana menantu mama?sihat ke dia?”Pn.Chae Rin bersuara gembira.Dennis tersentak,dirinya menelan liur membasahi tekaknya yang kering.Jadi Dynaz tidak berada di rumah mama dan papa,kemana dirinya pergi?!kepala Dennis kini berserabut.

“Oh,ma..she fine.So, i hung up first.banyak kerja nak buat ni.”Dennis mengundur diri.Telefon bimbitnya dimatikan.Dirinya kini terasa cemas,kehilangan Dynaz akan membawa kepada kehancuran dirinya.Tidak!kau tak akan dapat lari ke mana-mana!

Cepat Dennis memusingkan stereng keretanya membatalkan niat perjalanannya ke rumah keluarganya itu.Kereta mewahnya itu kini berpusing dengan gayanya sekali di atas jalanraya,meninggalkan kesan tayar yang berbekas dipermukaan jalan tersebut.



Dirinya kini memandu perlahan-lahan sambil melihat-lihat sekeliling.Kelibat Dynaz dicarinya kini.Keadaan yang tidak sesak pada waktu malam di sini membuatkan pencariannya menjadi agak baik.Matanya tajam mencari-cari kelibat wanita yang membuatkan dirinya itu keletihan kini.Makannya tidak dipedulikan,apa yang penting dirinya harus mencari wanita tersebut dahulu.Sungguh menyusahkan!

Dennis menghentikan keretanya kini,dirinya keluar dari keretanya.Sinilah satu-satu tempat yang masih berfungsi seperti pada waktu siang.hatinya kuat mengatakan Dynaz berada di sini kerana sudah tentu wanita itu tidak mahu berada di kawasan yang sunyi dan sepi pada waktu malam yang semakin berganjak tua ini.Jadi inilah satu-satunya tempat yang akan menjadi pilihan wanita tersebut.Untuk mencari Dynaz di lapangan terbang hanya membuang masanya sahaja.Wanita itu tidak mungkin akan mempunyai wang yang cukup untuk membeli tiket penerbangan untuk pulang ke tanah airnya.Dennis berjalan-jalan sambil memerhatikan keadaan kelilingnya.Memang masak dikerjakan wanita itu jika ketemu dengannya nanti!


Dynaz memeluk tubuhnya kesejukkan,dirinya kini duduk menahan kesejukkan di atas sebuah kerusi kayu yang disediakan dihadapan sebuah kedai.Keadaan di situ masih lagi meriah seperti pada waktu siang.Bunyian musik yang dipasang oleh kedai-kedai berdekatan di situ menyapa lembut ke gegendang telinganya Dynaz.Kilauan lampu yang indah menghiasi di sepanjang jalan itu,sungguh meriah dan cantik sekali.Keadaan yang semakin menyejuk itu membuatkan dirinya tiba-tiba sahaja bersin,tubuhnya menggigil kesejukkan.Kini Dynaz memarahi dirinya kerana tidak meminta bantuan daripada wanita yang baik hati bernama Eun Jun itu.Sepatutnya dirinya mengikut wanita tersebut,tetapi dirinya ketika itu terlampau lembab untuk memikirkan kesudahan dirinya kini yang seperti mahu mati menahan kesejukkan cuaca negara ini.


Tiba-tiba dirinya teringat akan kehangatan dan keselesaan katilnya yang empuk.Dynaz yakin jika dirinya tidak melarikan diri pasti sekarang ini dirinya akan berehat dengan penuh selesanya diatas katil yang serba indah itu.Tetapi selesakah dirinya jika sering dihantui Dennis?Dynaz menarik nafas panjang dan dihembusnya perlahan-lahan.Dennis merupakan suaminya yang harus melindunginya.Tetapi mengapakah lelaki itu memperlakukan dirinya sekejam ini?

Perasaan Dynaz kini diserang kepiluan dirinya begitu sedih memikirkan nasibnya yang malang ini.Tenungan mata Dennis kepada tubuhnya yang tidak dibaluti seurat benang itu membuatkan maruah dirinya betul-betul terasa seperti ditindas lelaki tersebut,walaupun dirinya sememangnya sah milik lelaki tersebut luar dan dalam,tetapi sungguh Dynaz tidak mahu dirinya diperlakukan sedemikian rupa seperti lelaki itu tidak menghormati dirinya ini.Ketika dirinya melihat cara hidup liar Dennis hatinya betul-betul ketakutan,Dennis boleh saja bermesra bersama-sama ramai wanita dihadapan begitu ramai mata yang menyaksi.Dimanakah maruah dirinya sebagai seorang isteri apabila suami sendiri bebas bermesra intim bersama wanita lain di dalam rumahnya sendiri?Ini semua sudah keterlaluan!Tidak pernah terlintas di dalam fikirannya bahawa dirinya akan mempunyai kehidupan seperti ini.Dirinya perlu lari.Lari jauh dari semua ketidaktentuan hidup ini.Dirinya nekad..

Leka Dynaz memikirkan nasibnya,tiba-tiba sesuatu memegang bahunya dari arah belakangnya.Dynaz terkejut,dirinya cepat memalingkan badannya melihat gerangan siapakah yang menyentuh bahunya itu.

“Are you ok miss?”seorang lelaki bersuara prihatin,raut wajahnya tenang sekali.Dynaz kini memeluk rapat tas tanganya,dirinya cepat membuat keputusan menjauhkan diri daripada lelaki asing tersebut.Lelaki itu berubah riaknya,dirinya segera mengangkat kedua-dua belah tangannya tanda tidak akan melakukan apa-apa kepada wanita dihadapannya kini.

“I’m not going to hurt you,believe me..i’m trying to help you.”jujur sekali lelaki itu berbicara.Sebelah tangannya diletakkan ke dadanya,dan sebelah lagi diangkat menunjukkan isyarat bersabar supaya Dynaz tidak melarikan dirinya.Langkah Dynaz terhenti,dirinya memerhati lelaki ikhlas tersebut.Dari segi penampilan lelaki itu tampak kemas bergaya.Wajah kacak maskulinnya mengingatkan Dynaz kepada seseorang.

“Hahcoo..”tiba-tiba Dynaz bersin sekali,bibir dan wajahnya kemerahan menahan sejuk.Tubuhnya menggigil.Lelaki itu menghadiahkan segaris senyuman manis kepadanya lalu membuka jacket coklat labuhnya dan dihulurkan ikhlas kepada Dynaz.Lelaki itu kini masih lagi mempunyai sehelai sweater tebal yang dipakainya didalam jacket yang sekarang ini dihulurkan buat wanita dihadapanya itu.Dynaz melihat lelaki itu dengan wajahnya yang masih lagi ragu-ragu dengan keikhlasan tersebut.Nafas yang ditarik dan dihembus Dynaz pantas sekali,kepulan asap nipis kelihatan jelas apabila dirinya menghembus nafasnya.Sungguh dirinya kesejukkan sekarang ini.

“Take it,you will freezing til death if you not wearing any jacket.please,take it.”kata-kata lelaki tersebut begitu prihatin sekali membuatkan Dynaz mula melangkah selangkah demi selangkah mendekati lelaki tersebut.Dirinya mengambil jacket labuh yang dihulurkan lelaki tersebut lalu dipakainya dengan cepat.

“Ahhh..”Dynaz melepaskan nafas leganya,dirinya kini tidak lagi berasa kesejukkan seperti tadi.Jacket yang dipakainya tampak begitu labuh dan besar di badannya.Begitu selesa.Dynaz mula duduk kembali di kerusi yang didudukinya sebelum ini.Lelaki itu tersenyum manis melihat Dynaz yang kini mula mempercayai keikhlasan hatinya.

“Thank you..”Dynaz bersuara lembut,dirinya memberikan senyuman yang manis buat lelaki yang kini berdiri di sebelahnya itu.Melihat senyuman dari wajah kacak lelaki tersebut membuatkan Dynaz terasa tenang.

“Do you want a bottle of water?i mean warm water to drink.”lelaki itu menyoal lembut Dynaz apabila dirinya melihat Dynaz mengesel-geselkan kedua-dua lengannya untuk menghasilkan haba memanaskan tangannya yang kesejukkan itu.Dynaz tersenyum,dirinya mengangguk sekali.Sememangnya kini dirinya berasa sangat kedahagaan,seharian suntuk dirinya berjalan tanpa menjamah sebarang makanan dan meneguk setitik minuman pun.Lelaki tersebut mengangguk,senyumannya masih lagi tidak lekang dibibirnya yang indah itu.Lelaki itu beredar berjalan menuju ke sebuah kedai untuk membeli sebotol minuman suam buat wanita yang baru dikenalinya itu.Dynaz melihat kelibat lelaki itu yang semakin menghilang dari penglihatannya,dirinya menghembuskan nafas tenang.Senyumannya terpamer,sungguh dirinya tidak menyangka bahawa dirinya akan bertemu dengan seorang lelaki yang baik pada malam ini.Dirinya bersyukur kepada tuhan.Senyuman lelaki itu,gaya lelaki itu,dan penampilan lelaki itu mengingatkan Dynaz kepada seseorang.Seseorang yang sangat digentarnya..


Henney tersenyum manis sambil mencari-cari jenis minuman mineral yang paling bagus sekali buat wanita yang dijumpainya tadi.Akhirnya dirinya menjumpai sebotol minuman yang menepati cita rasanya.Botol tersebut dipegangnya dan di bawanya menuju kearah mesin pemanas.Pintu mesin kecil itu dibukannya cermat dan sebotol minuman yang dipilihnya itu di letakkan di dalam mesin tersebut.Selepas menutup pintu kaca lutsinar itu dirinya menekan butang yang bertulis warm.Di situ dirinya menunggu.


Kali pertama dirinya melihat wanita tersebut,jantungnya seakan-akan direntap untuk pergi ke arah wanita tersebut.Tetapi dirinya cuba bertahan,di dalam restaurant dirinya melihat terus kearah wanita itu yang duduk membisu seorang diri di sebuah kerusi di hadapan sebuah kedai.Lama dirinya merenung wanita tersebut yang hanya duduk dan termenung seorang diri.Wajah wanita itu betul-betul menarik minatnya,wajah yang bersih itu kelihatan sayu dan pilu sekali,mungkin wanita tersebut sedang menunggu seseorang.Mungkin kekasih hatinya.Tetapi setelah dua jam dirinya merenung wanita tersebut,wanita itu masih lagi tidak berganjak dari tempat duduknya dan tiada sesiapa pun yang datang menjemput wanita tersebut.Ketika itu perasaan Henney mula bertanya-tanya,adakah patut dirinya menghampiri wanita tersebut?Wanita itu betul-betul menarik minatnya,perasaannya bercelaru dan hatinya berdegup kencang.Apakah perasaan ini?

Lampu kecil berwarna hijau berkelip-kelip.Henney tersentak,dirinya cepat membuka pintu kaca lutsinar itu.Kini air di dalam tangannya itu sudah bertukar suam dan selesa sekali untuk dipegang di dalam cuaca yang sejuk ini.

Dirinya kini menuju terus ke arah kaunter bayaran,poket seluarnya diseluk untuk mengambil wallet nya.Henney tersentak,dirinya kini teringat bahawa wallet nya kini berada di dalam jacket labuhnya yang diberikan kepada wanita yang menunggunya di luar sana.Dirinya mengaru-garu keningnya yang tidak gatal itu.Selamatlah dirinya sering membawa duit kecil di dalam poket seluarnya kalau tidak masak dibuatnya.

Bayaran dilakukannya,dan kini dirinya menuju ke arah pintu keluar kedai tersebut.Dirinya tidak sabar untuk ketemu dengan wanita yang masih lagi menjadi misteri di dalam hidupnya itu.Dirinya kini berlari anak menuju ke arah tempat wanita tersebut berada sebelum ini.Tetapi langkahnya kini terhenti,kawasan tersebut sepi.Kerusi yang diduduki wanita tersebut kosong tiada berpenghuni.Anak matanya membesar,dirinya seakan tidak mempercayai kejadian yang berlaku ini.

Tiba-tiba dirinya tertawa kecil sendirian,senyuman yang terpamer dibibirnya indah sekali.Kepalanya digeleng-gelengkan.Dirinya tidak menyangka malam ini dirinya akan jatuh dipancing oleh seorang wanita yang kelihatan begitu naïf.

“What a sweet girl..”Henney berkata perlahan,sungguh dirinya terpikat dengan wanita tersebut.Senyumannya masih lagi mekar di bibir sempurnanya menampakkan kekacakkan wajah pan asianya.



Dynaz termengah-mengah menahan nafasnya,dirinya tadi berlari begitu pantas sekali tanpa menghiraukan keadaan sekelilingnya.Di satu sudut dirinya berhenti cuba mengatur kembali nafasnya yang sesak tadi akibat dikejar Dennis.Betapa dirinya tidak menyangka lelaki itu dapat menjumpai dirinya setelah hampir seharian suntuk dirinya melarikan diri daripada rumah mereka.Kini Dynaz mengurut-urut dadanya perlahan.Dirinya tadi nyaris ditangkap oleh Dennis,tetapi nasib baiklah lampu isyarat melintas jalan bertukar ke warna merah ketika Dennis yang berada di seberang jalan mahu melintas mengejar dirinya.Kini Dynaz terduduk di sudut itu,kuku ibu jarinya tangannya digigit-gigit ketakutan.Memikirkan perasaan Dennis ketika itu membuatkan tubuhnya menggigil penuh kegentaran.


Ketika itu dirinya sedang menunggu seorang lelaki yang berjanji pada dirinya untuk pergi membeli sebotol minuman kepada dirinya apabila tiba-tiba Dennis muncul beberapa meter dari arahnya.Wajah Dennis tegang sekali apabila mata mereka bertentangan,membuatkan bulu roma Dynaz mula meremang.Dirinya benar-benar terkejut akan kehadiran lelaki tersebut,anak matanya membulat.Lelaki itu mengaturkan langkahnya pantas kearah dirinya sambil matanya yang tajam itu seperti mahu menelan Dynaz hidup-hidup.Dynaz ketika itu tidak memikirkan apa-apa lagi dirinya cepat berlari apabila Dennis semakin hampir dengan dirinya.Jika dirinya ditangkap lelaki itu, sudah pasti nasibnya akan bertambah teruk lagi.Larian Dynaz pantas sekali, dirinya langsung tidak memandang ke arah belakangnya.Apa yang berada di dalam mindanya ialah untuk melarikan dirinya daripada ditangkap oleh suaminya itu.

Dennis pantas bergerak di belakang Dynaz.Walaupun kelibat orang yang masih ramai berjalan di situ,penglihatannya langsung tidak terganggu.Matanya tepat memandang tubuh kecil Dynaz yang berlari pantas di antara pejalan-pejalan kaki di situ.Dynaz menyeberangi jalan tanpa berfikir panjang,dirinya pasrah jika dilanggar oleh apa-apa sahaja kenderaan.Biar dirinya mati daripada ditangkap oleh suaminya itu.Tetapi nasib Dynaz baik ketika dirinya melintas jalan tersebut,lampu isyarat melintas masih lagi menyala di warna hijau.Jadi dirinya lepas dengan selamatnya sekali.Tetapi tidak pada Dennis,lelaki itu kini tersekat diseberang jalan apabila lampu isyarat melintas bertukar ke warna merah.Dynaz memalingkan badannya,dirinya kini jelas melihat betapa bengangnya sekali wajah kacak Dennis.Pandangan tepat Dennis kepada dirinya membunuh segala keberanian dirinya.Tanpa berlengah lagi dirinya meneruskan lariannya.



Dynaz kini berjalan keletihan di sebuah jejantas pejalan kaki.Dirinya benar-benar letih dan penat.Dirinya kini tidak berdaya lagi untuk teruskan perjalanannya,perutnya berkeroncong,tekaknya kini terasa perit sekali.Pipi,hidung dan bibirnya kemerahan menahan kesejukkan.Dynaz memegang perutnya kini,dirinya bertinggung disitu menahan kelaparan yang teramat sangat.Tiba-tiba dirinya tersentuh sesuatu,dirinya meraba-raba poket pada jacket labuh yang diberikan pemuda yang baik hati kepadanya.Dynaz mengeluarkan banda yang berada di poket tersebut.Dirinya membeliakkan matanya.Wallet!Ya Allah ni wallet lelaki tersebut!

Dynaz berasa amat bersalah sekali sekarang ini.Bagaimanakah nasib lelaki baik tersebut setelah dirinya kehilangan wallet nya?Adakah lelaki tersebut akan menyumpah dirinya kerana melarikan wallet nya?Dynaz terduduk.

Kini dirinya cepat membuka wallet tersebut,jikalau ada maklumat-maklumat peribadi lelaki tersebut.Jika ada,dirinya boleh memulangkan wallet tersebut semula kepada lelaki tersebut.Dynaz mengerutkan keningnya,segala maklumat ditulis dalam tulisan Korea.Sungguh dirinya tidak tahu membacanya.Dynaz membelek-belek lagi wallet tersebut.Wallet itu mempunyai kad-kad kredit yang banyak serta kad-kad lain yang tidak diketahui oleh Dynaz.Tunai yang berada di dalamnya juga banyak sekali.Wah!lelaki ini kaya sekali!Dynaz membelek-belek sekeping kad yang tampak seperti mykad yang dimiliki olehnya.Mungkin ini kad warganegaranya..Dynaz menatap lama gambar lelaki tersebut di kad yang dipenganginya.Wajahnya kacak sekali...Senyumannya itu sama dengan senyuman yang diberikannya kepada Dynaz.Lama Dynaz menatapnya..


“Damn!Perempuan ni kalau aku jumpa, siaplah dia nanti!”Dennis bersuara geram.Kini dirinya bersandar penat di dalam keretanya.Jarinya memicit-micit dahinya yang terasa kepeningan itu.Betapa hatinya sakit melihat Dynaz di depan matanya tidak dapat dikejarnya.Wanita itu nekad melarikan diri daripadanya seakan-akan tidak mengetahui hukuman berat yang akan diterimanya jika Dennis berjaya menangkapnya nanti.Dennis menarik nafasnya dalam,seharian suntuk dirinya penat mencari-cari wanita tersebut.Dirinya mengabaikan makan dan minumnya demi mencari wanita tersebut.Sungguh mengeramkan!Marahnya kini memuncak sekali.

Tiba-tiba Dennis teringatkan sesuatu.Matannya bulat,dirinya megancingkan giginya rapat,geram dengan kelalaiannya.

“She has a cell phone!I can find her using map finder!”Dennis bersuara mengingatkan dirinya terhadap kemudahan teknologi yang hampir dilupanya itu.Dirinya kini mengeluarkan telefon bimbit kepunyaannya,lalu menekan butang-butang kekunci dengan pantasnya sekali.Kemudahan teknologi yang disediakan harus digunakan.Mengapalah dirinya tidak terfikir akan ini dari awal lagi?sudah tentu dirinya kini tidak perlu menyusahkan diri sehingga ke tahap ini!Dennis menghidupkan enjin keretanya bersedia untuk menuju ke kawasan yang akan ditunjukkan oleh peta tersebut.Kawasan di mana beradanya Dynaz kini.Hasil pencarian kini terpamer jelas di skrin telefon bimbitnya.Dennis tersenyum sinis,dirinya kini tahu dimana beradanya Dynaz.Pedal minyak ditekannya dan kereta mewah tersebut meluncur laju menuju kearah destinasi yang ditunjukkan pada skrin telefon bimbit itu.

“Wait for me honey..I have a sweet punishment for you.”Senyuman Dennis begitu sinis sekali.Matanya kini tajam melihat ke arah jalan yang kini terbentang luas di hadapannya.


Dynaz masih menggagahkan dirinya untuk terus berjalan.Walaupun dirinya kini sudah terhinjit-hinjit jalannya, wanita itu masih lagi bernekad untuk meneruskan perjalanannya.Jam di tangannya menunjukkan tepat ke angka satu.

“Sudah jam satu pagi..ahh,letihnya.”Dynaz berjalan terhuyung-hayang.Akhirnya dirinya membuat keputusan untuk merehatkan diri di sebuah perhentian bas.Dynaz memicit-micit lembut buku lalinya yang terseliuh itu.Dirinya memarahi diri kerana terlalu cuai sehinggakan terjatuh tersepak batu apabila dirinya berjalan di kawasan taman tadi.Mungkin kerana itu,kakinya kini terseliuh dan rasa sakitnya kini sangat mencengkam perasaannya.Dirinya kini duduk kesepian di situ,kelibat orang semakin menghilang dari pandangan matanya membuatkan dirinya berasa agak kerisauan.Dimana harus dirinya mencari tempat untuk berteduh pada saat ini?Dynaz mengeluh.Memandangkan keadaan dirinya kini,sememangnya Dynaz tidak mampu lagi untuk berjalan mencari rumah tumpangan.Jadi apa yang harus dilakukan dirinya kini?

Matanya kini semakin mengabur,dirinya letih sekali.Perasaan letihnya kini melebihi perasaan laparnya.Terasa seluruh urat sendinya kini meminta-minta untuk direhatkan.Dynaz kini melentokkan kepalanya lemah di sebatang tiang besi di sebelah tempat duduknya.Sekejap sahaja pandanganya lesap,dirinya hilang dalam lelapnya.


Terasa tidurnya begitu damai sekali.Keadaan yang tidak terlalu sejuk itu membuatkan dirinya berasa selesa sekali.Tidur di atas katil yang empuk dan berbau harum sememangnya ialah keinginan dirinya tika ini.Dynaz mengeliat manja,matanya masih terpejam rapat asyik dibuai mimpi indah itu.Ahh…harum sekali tempat ini.Dirinya seolah-olah pernah menghidu haruman tersebut sebelum ini.Tetapi di mana?Dirinya masih mencari..hembusan nafas Dynaz tenang sekali.Tetapi dirinya tiba-tiba teringatkan sesuatu.Haruman ini!Ya!Haruman Lavender.Haruman yang paling digemari Dennis.

Tangan Dynaz meraba-raba keadaan sekelilingnya.Selimut tebal ditariknya lembut.Selimut?!

Mata Dynaz kini terbuka,sinar cahaya lampu memanah tepat ke matanya membuatkan dirinya mengecilkan anak matanya.Dirinya masih terbaring.Terbaring di atas sebuah katil yang besar dan sungguh selesa.Dynaz memisat-misat matanya.Benar dirinya kini tidak bermimpi.Dirinya kini berada di dalam sebuah bilik yang sememangnya dikenali olehnya.Dynaz cemas,dirinya kini cepat bangun dari pembaringannya.Baju jacket labuhnya kini sudah tiada.Dirinya hanya berbaju kurung yang dipakainya seharian suntuk itu.Matanya kini liar memandang keadaan sekelilingnya dan tiba-tiba jantungnya seakan terhenti,matanya membulat.Dirinya kini melihat kelibat seorang lelaki yang duduk bersilang panggung dan bersandar malas di sebuah sofa berhadapan dengan dirinya.Pandangan tajam lelaki tersebut terhadap dirinya membuatkan seluruh tubuhnya kini menggeletar ketakutan.Dennis..Dennis sudah menjumpai dirinya.Ketika ini Dynaz terasa langit seakan-akan jatuh menghempap dirinya,segalanya berat sekali untuk ditanggung olehnya.

Tanpa berlengah Dennis bangun dari duduknya,dirinya menuju terus kearah wanita yang kini terkaku melihat ke arahnya.Satu persatu butang pada bajunya dibuka olehnya, menampakkan tubuhnya yang sempurna itu.Pandangannya tepat kearah wanita tersebut.

Dynaz kini tergamam,dirinya tidak dapat berbuat apa-apa lagi.Seluruh urat sendinya terasa gentar melihat pandangan Dennis yang penuh dengan amarahnya itu.Tanpa Dynaz sempat berbuat apa-apa lelaki tersebut terlebih dahulu menghempap tubuhnya.Jantung Dynaz kini berdegup kencang,jiwanya bergetaran dengan tingkah Dennis yang secepat kilat itu.

“This is the best punishment to bind you with me.”Dennis membisik halus ke telinga Dynaz.Peluh dingin mula memercik di dahi Dynaz.Dennis merentap kuat kain yang dipakai olehnya membuatkan dirinya meronta kuat.Tetapi tenaga Dennis melebihi dirinya.Ketika itu tangan lelaki itu merayap liar ke seluruh bahagian bawah badannya.Dennis menyentuh intim segala kawasan-kawasan yang sememangnya dipertahankan Dynaz selama ini.Dengan sekelip mata sahaja baju yang dipakainya dibuka pantas oleh lelaki tersebut menampakkan dirinya yang hanya berbaju dalam..Dynaz kini menjerit dan meronta-ronta untuk dilepaskan,lengannya memukul-mukul belakang tubuh lelaki yang berada di atasnya kini.Tetapi dengan cepat lelaki tersebut mencengkam kuat kedua-dua belah lengannya.Kesakitan terasa menjalar ketubuhnya,dirinya menjerit kuat kesakitan.

“Good, screaming louder for me, I wanna hear that.”kejam sekali bisikan Dennis,dirinya menjilat lembut bahagian telinga milik Dynaz membuatkan wanita itu bertambah kuat rontaanya.Dennis tersenyum sinis.Sememangnya reaksi itu yang dirinya mahu Dynaz tunjukkan.Dennis membuka baju yang masih tersarung pada tubuh gagahnya,kini cumbuan intimnya hinggap di bibir milik Dynaz yang sememangnya merah secara semulajadi itu.Dynaz tergamam,ini merupakan kali pertama bibirnya dicium sebegitu ghairah sekali oleh seorang lelaki dan semuanya di dalam keadaan paksa sungguh menyiksakan.Air matanya kini mengalir lebat mengambarkan betapa perkara ini amat memedihkan perasaannya.Dennis tidak mempedulikan tangisan Dynaz,dirinya kini mencumbui intim dibahagian leher Dynaz.Tangan liarnya menjalar ke setiap genap tubuh wanita itu.Menyentuh ke setiap kawasan sensitif milik wanita tersebut.

“Tolong abang..tolong jangan buat Naz macam ni..”diri Dynaz yang ditenggelami air mata merayu-rayu kepada Dennis taktala lelaki itu mula mengubah cumbuannya semakin ke bawah badannya.Dirinya kini benar-benar terasa begitu dimalukan,matanya dipejam rapat kepalanya digeleng-geleng memprotes segala tindakan lelaki tersebut terhadap dirinya.Air matanya kini mengalir semakin lebat,tiada tanda akan berhenti.Dirinya kuat menangis,rontaanya kini sememangnya tidak berguna lagi lelaki tersebut ternyata jauh lebih bertenaga daripadanya.Apa yang mampu dilakukannya kini ialah dengan terus menagis dan menagis dengan kuatnya.

Cumbuan Dennis terhenti,dirinya kini mengangkat wajahnya melihat kearah Dynaz.Pandangannya tajam sekali.Dagu wanita tersebut dipegangnya,supaya wanita itu melihat tepat ke wajahnya.Dynaz gementar,wajahnya kini berada begitu hampir dengan Dennis.Segaris senyuman penuh menggoda dihadiahkan Dennis kepada dirinya.Pandangan Dennis redup sekali melihat terus ke anak matanya.

“I’m done now.”satu ciuman diberikan Dennis ke bibir Dynaz setelah dirinya selesai berkata-kata.Kini dirinya bangun dari tubuh wanita tersebut,dirinya menyarung kembali baju yang dibukanya tadi ke tubuhnya yang begitu sempurna itu.Dirinya membiarkan butang baju tersebut tidak terpasang.Dynaz kini sudah bangun dari pembaringannya,dirinya cepat menjauhkan diri daripada lelaki tersebut.Selimut tebal ditariknya bagi menutupi bahagian tubuhnya yang terdedah itu.Dirinya menggigil di situ.Dennis tersenyum sinis.

“Remember! If you try to run away from me again,I will make sure that you will suffer more than this.”diri Dennis membelakangi Dynaz ketika berkata-kata memberi amaran kepada wanita tersebut.Tanpa melihat kearah Dynaz dirinya kini melangkah keluar dari bilik wanita tersebut.Dynaz masih kaku di situ.Air matanya kini masih mengalir mencemari pipinya.Dirinya sedih dan pedih sekali diperlakukan sedimikian rupa.Di situ dirinya menangis teresak-esak memikirkan segala perbuatan Dennis tanpa kerelaannya itu.



Pagi itu Henney masih lagi tidak mampu untuk melakukan apa-apa,fikirannya masih lagi tertumpu kepada wanita misteri yang dijumpainya semalam.Kerjanya langsung tidak disentuhnya.Pagi ini setelah selesai menghadiri mesyuarat,dirinya tersandar terus di kerusi di dalam bilik pejabatnya.Hatinya kini seperti meronta-ronta untuk melihat wanita tersebut,tetapi di manakah harus dirinya mencari wanita tersebut?

Dirinya kini tersenyum sendirian,kepalanya digeleng-gelengkan.Mana mungkin dirinya dapat mencari wanita tersebut dengan mudah.Dirinya langsung tidak tahu apa-apa tentang wanita tersebut,cuma wajah.Ya,cuma wajah sayu itu sahaja yang terbayang-bayang di fikirannya kini.Jelas sekali,seperti wanita itu benar-benar berada di hadapannya kini.

Lamunan Henney hilang seketika,pintu biliknya kini dibuka seseorang.Dirinya melihat tenang,senyuman manisnya kini dipamerkan.Dirinya tahu siapakah gerangan orang tersebut.Satu-satunya orang yang tidak pernah dan tidak akan meminta kebenaran setiap kali ingin bertemu dengannya.

“Welcome,pengantin baru.How’s life being as husband?”senyuman manis Henney menjemput Dennis.Dennis melepaskan tawa kecilnya.Dirinya duduk bersandar di kerusi di hadapan rakannya itu.

“Good.Never felt like this before.”Dennis bersuara riang,senyumannya masih lagi terpamer indah di bibirnya.Henney menjungkitkan keningnya,kehairanan.

“Woah!Don’t tell me that you in love with her now.”Henney kini mengunjurkan badannya kehadapan.Matanya melihat terus kepada rakannya itu.Mendengar kata-kata Henney membuatkan Dennis tertawa.Dirinya mengeleng-gelengkan kepalanya.

“Not in love but almighty,berasa sangat berkuasa mengawal seseorang dengan bebas sekali.”Dennis membalas pandangan rakannya itu.Henney tersenyum,dirinya tahu kini mengapa rakannya itu kelihatan begitu ceria sekali.Dirinya mengangguk-angguk faham.Dennis melemparkan senyuman puasnya.

“So..how about you?fine right?”kini giliran Dennis menyoal rakannya itu.

“Yup,always fine.”Henney menjawab penuh keceriaan.Belum masanya lagi dirinya menceritakan kepada Dennis tentang perkara yang terjadi kepada dirinya semalam.Wanita itu masih lagi seorang yang asing kepada dirinya.Dirinya tidak mahu menceritakan tentang perkara yang tidak pasti seperti itu.

“Tak nak beritahu aku ke orang dia macam mana?Menggoda tak?”Henney mengubah tajuk,kenyitan mata Henney nakal sekali.Wajahnya penuh berminat.Sebenarnya dirinya ingin benar melihat wanita yang menjadi isteri rakannya itu tetapi urusan kerja yang harus dilakukan membuatkan dirinya tidak berpeluang menghadirkan diri ke majlis perkahwinan rakannya itu di Malaysia.

Memandangkan dirinya merupakan satu-satunya orang kepercayaan En.Amir,jadi segala urusan penting yang diberikan kepadanya semasa ketiadaan keluarga En.Amir di sini harus dilakukannya dengan baik sekali.Dirinya harus memberikan segala komitmennya kepada kerjanya kerana En.Amir,papa Dennis sangat mempercayai dirinya.

“Kau boleh lihat dia di majlis resepsi perkahwinan kami nanti.”Dennis bersuara.Senyumannya kini mengendur.Menggoda?Kata-kata Henney menusuk masuk ke jantung Dennis.Tiba-tiba sahaja keceriaannya hilang,dirinya bagai dipaku sesuatu.Kini masanya untuk dirinya meneruskan perbualan diantara mereka dengan maksud utama kedatangannya hari ini.Ya.Dirinya nekad..

Wajah Dennis yang kelihatan serius menimbulkan tanda tanya di hati Henney.Lelaki itu mengerutkan keningnya hairan dengan perubahan riak wajah milik Dennis.

“Will you do some favor for me?” tiba-tiba Dennis bersuara.Nadanya serius sekali.Segala keceriaan di wajahnya kini hilang.Pandangannya kini tepat melihat ke anak mata milik Henney.Sesuatu yang akan terjadi,Henney dapat rasakan.

“What is it?”Henney bersuara tenang,matanya membalas pandangan Dennis.

“Seduce my wife.”kata-kata ringkas Dennis penuh makna sekali.Henney tergamam,dirinya menelan liur kelat.Anak matanya kini membulat mendengar kata-kata Dennis.



“Ahh..abang,tolong jangan..Jangan.”desahan Dynaz yang bercampur rayuan itu bermain-main di telinga Dennis kini.Dirinya tidak dapat lari dari memikirkan perkara tersebut sepanjang harinya ini.Satu hukuman yang setimpal buat wanita itu telah diberikannya.Tetapi mengapa dirinya tidak berasa puas dengan segala yang dilakukannya itu.Perasaan bersalah dan kesal menusuk-nusuk masuk ke jantungnya.Mendengar tangisan dan rayuan wanita itu dirinya menjadi kaku,segalanya terhenti.Mengapa dirinya begitu lemah?jantung Dennis kini berdegup kencang.

Perasaan amarahnya menggunung apabila melihat Dynaz dihadapannya itu.Seharian suntuk dirinya keletihan mencari wanita tersebut.Hatinya sakit,jiwanya bengang dengan kelakuan bodoh yang dilakukan wanitu itu.Dirinya menghukum Dynaz dengan kehendaknya,wanita itu hampir menyerahkan segalanya kepada dirinya.Tetapi mengapa dirinya disesak penyesalan?Mengapa?

Dennis menarik nafas dalam,dirinya kini bersandar di hadapan kereta mewahnya.Angin laut meniup kuat ke tubuhnya,dirinya tenang begini.Kicauan burung-burung langsung tidak menganggu ketenteraman dirinya.Wajah kacak Dennis menghadap terus ke laut yang bergelora.Pandangannya jauh melayang memikirkan segalanya yang berlaku.



“No!No.Aku tak akan lakukan ini.”Henney menggeleng-geleng kepalanya.Sungguh dirinya tidak menyangka Dennis akan mengeluarkan usul yang sedemikian rupa.Nafasnya kini diatur tenang.

“I wanna get rid from her.”Dennis bersuara tenang.Dirinya sudah mengagak reaksi Henney akan sebegini.Tetapi dirinya memerlukan rakannya itu.Henney lah satu-satunya orang yang boleh membantunya menjalankan rancangannya.


“No,kau tak kasihan ke dengan isteri kau?apa akan jadi padanya kalau rancangan kau ni berjaya?”Henney bersuara serius.Bukan dirinya tidak mahu membantu rakannya itu tetapi dirinya kasihankan nasib yang akan diterima oleh wanita tersebut.Mengikut rancangan Dennis,dirinya akan menggoda wanita tersebut sehinggakan wanita tersebut jatuh cinta padanya.Gambar mesra antara mereka akan dirakam dan diberi kepada keluarga Dennis.Bagi menyelamatkan dirinya,Henney hanya perlu mengatakan bahawa dirinya hanya mencuba untuk membuktikan isteri kepada Dennis merupakan perempuan yang suka berfoya-foya dengan berpura-pura jatuh di dalam godaan wanita tersebut.Pada saat itu,Dennis akan menceraikan isterinya.Hasil dari kejayaan ini,Dennis tidak perlu lagi risau akan penarikkan wasiat waris tunggal serta pada masa yang sama dirinya memperoleh kebebasannya yang mutlak ketika itu.

“Kau kasihankan dia?i’m the one yang perlu kau kasihankan.Terperangkap dengan keterpaksaan yang tidak pernah aku rela.”Dennis kini bangun dari duduknya,dirinya berjalan ke arah tingkap yang luas di dalam bilik tersebut.Tiada sebarang riak di wajahnya ketika dirinya melihat jauh keadaan kota melalui tingkap bilik tersebut.Sesak!Keadaan yang sesak sama seperti hatinya kini.

Henney menarik nafas dan dihembusnya perlahan.Dirinya sedar akan perasaan rakannya itu.Lama dirinya mendiamkan diri melihat Dennis yang jauh pandangannya itu.

“I will think about that.”akhir sekali Henney bersuara tenang.Pandangannya jatuh kepada permukaan mejanya yang kemas itu.Dennis melirik anak matanya sebentar kepada Henney yang membisu seakan-akan memikirkan sesuatu.Dirinya kini kembali melihat ke arah kesesakkan kota tersebut.



Dennis memejam matanya rapat,tangannya disilangkan ke dadanya.Dirinya menarik nafas dalam dan dihembusnya.Memikirkan segala rancangannya,sekali lagi dirinya diserang perasaan bersalah yang teramat sekali.Perasaan itu kini berlumba-lumba masuk meresap ke jantungnya.Wajah Dynaz terbayang di matanya kini.Wajah sayu itu dibasahi linangan air mata sungguh meruntun perasaanya.Cepat Dennis membuka matanya,peluh dingin mula terbentuk di dahinya kini.Jantungnya kembali berdegup kencang.

“No.No. I’m not thinking about her.”Dennis mula bersuara di dalam hatinya.Dirinya menelan liur kelat.Tidak mungkin dirinya mengasihani wanita itu.Apa yang diingininya sekarang ialah kesengsaraan wanita tersebut.Ya,kesengsaraan yang tiada nokhtanya.Tetapi mengapa wajah wanita itu sering terbayang di matanya?Mengapa rayuan wanita tersebut sering bermain ditelinganya?Mengapa?

“I must get rid of her before it’s too late.”Dennis memandang jauh ke tengah laut.Wajahnya kini nekad sekali.Dirinya perlu menghapuskan wanita itu dari hidupnya sebelum wajah itu semakin meresap jauh kedalam perasaannya.


5 comments:

in_wired88 said...

ciannyer dynaz.. well, x sabar when henney meet dynaz nt..

in_wired88 said...

hi..juz wanna ask, camne u wat @ letak pic kat area sebelah tu n the song mixpod tu.. u tekan aper.. i x tau nk usik aper..x jumper.. thx

Zeni Geba said...

luv ur story kanafee!!
huhuhu..
upload more ya!
tak sabar ni..Giler Dennis mmg howt!kecian si Naz but if i was Naz..trully said im gonna like it!Huhuhu..

BlueRose said...

best lah cite ni, kanafee. ske dynaz! ^_^

~zuLaiFaH~bUdaK CuEk@! said...

mesti pasni danis nyesal gila2...

Post a Comment

 
Novella~My LovE. Design by Pocket